Pilot Maskapai Amerika Dilatih Untuk Melawan Para Pembajak

Pembajakan pesawat sudah beberapa kali terjadi. Tentu yang menjadi korban pertama adalah penumpang dan pilot. Untuk itulah Ribuan pilot pesawat AS membawa senjata di kokpit. Mereka kemudian dilatih untuk menyerang balik tindakan pembajakan yang terjadi di dalam pesawat dan untuk menyelematkan semua penumpang. Ini yang sedang dilakukan para pilot di Amerika.

Latihan Melawan Pembajak

Setiap tahun, ratusan pilot Amerika pergi ke Artesia, New Mexico, untuk mempelajari keterampilan baru. Saat ini, yang sedang mereka pelajari adalah melawan tindakan pembajakan. Pelatihan berlangsung selama 56 jam, dibagi dalam lima hari. Terhitung ada 48 orang di masing-masing kelas. Mereka adalah pilot normal, bekerja untuk maskapai normal: Delta, misalnya, atau United, atau Southwest. Di sini, mereka tidak belajar tentang pesawat baru, atau aturan baru. Mereka belajar cara menembak para pembajak.

Tujuh belas tahun yang lalu, dalam waktu 74 menit, empat pesawat Amerika dibajak. Tanggalnya adalah 11 September 2001. Setahun kemudian, Undang-undang Perserangan Melawan Aksi Terorisme disahkan, memungkinkan pilot AS ā€“ yang bekerja untuk perusahaan penerbangan AS ā€“ untuk menyimpan senjata di kokpit. Adapun kelas pertama dari Federal Flight Deck Officers (lembaga dimana pilot dilatih), dimana pilot bisa menggunakan senjata, diketahui lulus pada bulan April 2003. Sejak saat itu, kelas terus dijalankan.

Meskipun demikian, program ini tidak banyak diketahui. Bulan lalu, ketika berbicara tentang guru yang memiliki senjata, Presiden Trump mengatakan “banyak orang tidak mengerti” bahwa beberapa pilot juga bersenjata. Memang, Pemerintah AS tidak mengungkapkan berapa banyak pilot bandar togel hongkong yang bersenjata, karena mereka hanya mengatakan “ribuan” telah dilatih. Nama-nama mereka yang terlibat dirahasiakan.

Jumlah Pilot Bersenjata

BBC berbicara dengan seorang pilot Amerika yang memperkirakan sekitar satu dari 10 dari 125 pilot komersial Amerika Serikat bersenjata. “Mungkin kurang,” katanya. Adapun sifat program ini adalah sukarela. Pelatihan bersifat gratis – seperti menggunakan pistol – dan pilot bersenjata tidak dibayar ekstra. Kebanyakan orang di Artesia mengambil cuti tahunan untuk berada di sana.

“Saya telah bertemu ratusan dari mereka,” kata Eric Sarandrea, wakil direktur Layanan Udara Federal Marsekal, yang mengawasi program tersebut. “Kata-kata pertama yang keluar dari mulutku adalah ‘terima kasih’.” Sarandrea – yang bekerja di seberang jalan dari World Trade Center pada 9/11 – mengatakan mayoritas FFDO, seperti dia, mantan militer (ia menghabiskan empat tahun sebagai penerjun payung tentara AS).

“Mereka adalah patriot,” katanya. “Mereka khawatir tentang keselamatan dan keamanan penumpang mereka. Mereka benar-benar membawanya ke hati.” Untuk pelatihannya sendiri, dimulai di ruang kelas, sebelum pindah lahan jarak tembak. Para siswa belajar untuk mengambil kesempatan dari posisi duduk dan berdiri, dan melawan para pembajak yang mencoba mencuri senjata mereka.

Para pilot dilatih agar tidak bisa ditarik keluar dari kokpit – “Mereka ingin pintu itu tertutup, membawa pesawat ke tanah,” kata Sarandrea – dan mereka juga belajar aturan tentang menyimpan senjata. Di dalam kokpit, pilot membawa senjata di sarung pinggul. Di luar, mereka harus membawanya dalam kotak yang terkunci. “Otoritas [pilot mereka] berada di dalam dek penerbangan,” kata wakil direktur. “Mereka tidak bisa berjalan ke toko atau mal dengan senjata api.”

“Tidak banyak yang bisa kita lakukan untuk mereka selain mengatakan ‘terima kasih’,” kata Sarandrea. “Kami mengirimi mereka sertifikat penghargaan setiap lima tahun. Ketika mereka pensiun, kami memberi mereka kenang-kenangan.” Ini tentu merupakan tindakan yang dianggap tepat mengingat lebih dari 50 tindakan pembajakan telah terjadi sejak tahun 2011. Mungkin di Indonesia belum menerapkan hal seperti itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *